Tuesday, January 18, 2022

Gelas Plastik atau Gelas Kertas yang lebih baik ? dan ramah ?

Gelas Plastik atau Gelas Kertas - Menurut laporan yang relevan, penggunaan gelas sekali pakai tahunan di negara kita mencapai 20 miliar, yang telah menyebabkan beban besar pada lingkungan dan daur ulang sumber daya. Orang menggunakan produk sekali pakai untuk kenyamanan, dan saat ini, ada perdebatan apakah gelas kertas sekali pakai lebih ramah lingkungan daripada gelas plastik?


Tentang jawaban atas pertanyaan ini, kita mungkin menganggap remeh bahwa plastik adalah produk berbasis minyak bumi yang mengkonsumsi minyak dan energi selama proses pembuatannya dan sulit terdegradasi setelah digunakan. Ini adalah salah satu polusi putih. Komponen utama dari cangkir kertas adalah sumber daya alam terbarukan, meskipun proses produksi juga dapat menghasilkan polusi, tetapi konsumsi energi harus relatif rendah.

Poin paling kritis adalah selulosa mudah terdegradasi, dan tidak akan menghasilkan polusi putih. Oleh karena itu, kebanyakan orang berpikir bahwa gelas kertas sekali pakai pasti lebih ramah lingkungan daripada gelas plastik sekali pakai

Namun, faktanya tidak sesederhana yang dibayangkan. Sementara anekdot, data adalah satu-satunya pernyataan yang paling penting: Hocking, seorang ilmuwan Kanada, melakukan analisis ini, membandingkan cangkir sekali pakai antara plastik dan kertas untuk minuman panas.

Dia melakukan penilaian lingkungan yang lengkap dari cangkir kertas sekali pakai dan cangkir busa sekali pakai (polystyrene, PS) dari bahan mentah hingga prosedur pemrosesan, bahan, daur ulang kertas dan opsi daur ulang polystyrene , penggunaan dan penanganan akhir. Akhirnya ia menyimpulkan bahwa gelas plastik tidak hanya lebih ramah lingkungan daripada gelas kertas, tetapi juga dalam proses produksi polusi, gelas plastik menyebabkan lebih sedikit polusi! 

Gelas kertas sekali pakai, meskipun terbuat dari selulosa, yang dapat diperbarui. Namun, paper cup dianggap sebagai bahan yang tidak dapat didaur ulang, karena resin pengikat tidak dapat dihilangkan dalam proses repulping, dan juga dapat menghambat pemulihan serat jika dibungkus dengan film plastik atau parafin di bagian luar cangkir kertas untuk meningkatkan sifat penanganannya.

Dapat dilihat dari analisis di atas bahwa orang selalu memiliki beberapa kesalahpahaman tentang perlindungan lingkungan dari gelas kertas sekali pakai dan gelas plastik sekali pakai. Faktanya, gelas kertas sekali pakai belum tentu ramah lingkungan seperti gelas plastik sekali pakai. Secara khusus, gelas kertas sekali pakai adalah pemborosan sumber daya dan lingkungan, dan gelas kertas sekali pakai tidak mudah rusak seperti yang dibayangkan.

No comments:

Post a Comment